Selamat Datang di Blog Wisata Sangihe Ayo ke Sangihe Negeri yang penuh dengan Pesona Mari Jaga dan Nikmati Keindahan Alam Sangihe, Lestarikan Kekayaan Budayanya juga nikmat Kulinernya

Pulau Kawaluso

Pulau Kawaluso Photo by Syarta
Pulau Kawaluso adalah salah satu pulau di Kabupaten kepulauan Sangihe. Letak  Pulau Kawaluso berada diantara Pulau Lipang  dan Pulau Kemboleng.  Pulau Kawaluso  memiliki potensi perikanan tangkap. Pemukiman Penduduk di Pulau Kawaluso berada di pinggiran pantai sampai ke perbukitan pulau dengan ketinggian pulau 200 Mtr dpl., dan yang paling besar bermukim di ketinggian (perbukitan pulau) guna menghindari ancaman gelombang pasang.. Untuk menghubungkan pemukiman -  pemukiman penduduk, telah dibangun  jalan  setapak. Kampung Kawaluso  terbagi pada 4 lindongan Guna  menunjang kegiatan perekonomian dan memberikan akses dari keterbatasan dan membuka hubungan dengan pulau – pulau yang lain di kawasan perbatasan, maka di Pulau Kawaluso saat ini telah memiliki fasilitas pelabuhan laut.   Luas Wilayah Darat Pulau Kawaluso adalah  1,22 km2  .  Keadaan pantai  sebagian  berpasir hitam dan sebagian lagi  tebing  bebatuan dan  karang.. Vegetasi yang terdapat di Pulau Kawaluso  adalah  tanaman  Kelapa, Sagu, Umbi – umbian, jeruk ikan dan  tanaman pangan yang ditanaman sangat terbatas karena keadaan tanah yang mengandung karang dan bebatuan. Jumlah Penduduk Pulau / Kampung  Kawaluso adalah 600 Jiwa dengan penduduk Laki – laki 310 Jiwa dan Jumlah penduduk  perempuan adalah 290 Jiwa. Jumlah Penduduk Prasejaktra 85 KK, Jumlah Penduduk Keluarga Sejaktra I 25 KK, Jumlah Penduduk Keluarga Sejaktra II 66 KK, Jumlah Penduduk Keluarga Sejaktra III    16 KK. Berdasarkan pekerjaan Pegawai Negeri Sipil 7 Orang, TNI / POLRI, Petani 58 Orang, Nelayan 117 Orang, Swasta 1 Orang, Tidak Memiliki  pekerjaan 3 Orang. Berdasarkan agama Pemeluk Agama Kristen 520 Jiwa  dengan  4 buah Gereja dan Pemeluk Agama Islam 74 Jiwa  dengan  1 buah Mesjid. Untuk keadaan rumah penduduk Permanen 12 Rumah, Semi Permanen 96 Rumah Gubuk 12 Rumah, Non Permanen 18 Rumah Pulau Kawaluso  belum memiliki jalan propensi. Jalan  Kabupaten. Yang tersedia sepanjang  1,2 Km. Sedangkan panjang jalan setapak adalah 1,0 Km.  Dermaga yang dimiliki saat ini memiliki panjang 80 Mtr. Jalan yang tersedia adalah jalan setapak. Dan  jalan.. Sarana Air Bersih  berasal dari Sumber mata air  dan air hujan yang ditampung pada bak – bak penampungan air hujan. Pulau Kawaluso juga memiliki  1 buah Monumen NKRI dan 1 buah Menara Mercusuar. Unuk melayani kesehatan di Pulau Kawaluso hanya ditangani oleh 1 Orang Bidan melaluli Puskesmas Pembantu Kampung kawaluso..  Penyakit yang umum diderita adalah Demam dan Maag. Sarana Sekolah Dasar ( SD)  1 Buah dengan jumlah murid 74 Murid. Jumlah tenaga Guru SD sebanyak  6 Guru, Rumah dinas guru yang tersedia 2 Unit  (1 Unit dalam keadaan rusak) Penduduk Pulau Kawaluso  dalam menggeluti bidang pertanian/ perkebunan yang hanya dilakukan pada saat cuaca laut lagi bergelombang dan pekerjaan ini merupakan pekerjaan bukan tetap sehingga pengelolaannya tidak optimal. Tanaman yang banyak ditanan adalah Kelapa, Cengke dan Pala, ubi kayu, ubi jalar  dan tanaman kebutuhan sehari – hari lainnya. Sebagian besar penduduk  , menggantungkan kehidupannya sebagai nelayan tangkap, sehingga alat tangkap yang umumnya dimiliki adalah Long Line dan pancing, dengan menggunakan sarana perahu Pelang dan Perahu Pumboat yang berjumlah 42 Buah. Jenis ikan yang paling dominan ditangkap adalah jenis ikan batu.. Hasil tangkapan biasanya langsung dijual kepasar atau kepada nelayan  yang berasal dari negara tetangga Pilipina yang memiliki modal yang besar dan  teknologi pengolahan hasil yang jauh memadai atau langsung dijual ke Pilipina. Hal ini dilakukan karena tidak tersedia Pabrik Es yang memiliki ketergantungan pada Aliran listrik yang juga tidak tersedia, sehingga sebagian besar nelayan hanya beraktifitas untuk memenuhi kebutuhan keluarga. Yang menjadi permasalahan dalan kegiatan perikanan, pertanian dan perkebunan  adalah tidak ada bimbingan dari tenaga penyuluh Alat transportasi yang umum digunakan sebagai alat  angkutan  masyarakat adalah perahu Pumboat yang memiliki 1 atau 2 mesin yang hanya bisa mengangkut sebanyak 4-5 Orang, perahu Pamo dengan mesin gantung 40 pk  dan Perahu Fuso  yang menggunakan mesin truk jenis fuso. Untuk Transportasi ke Ibukota Kabupaten terdapat Kapal Motor Perintis yang melayani angkutan Penumpang dan Barang yang menghubungkan pulau – pulau di Kec. Kepl. Marore. Jarak Pulau Kawaluso dengan Ibukota Kecamatan Kendahe adalah  141 Mil ( dengan perjalanan Pumboat selama  4 Jam). Sedangkan jarak  ke Ibukota Kabupaten adalah  145 Mil (dengan perjalanan Pumboat selama 5 jam). Pulau – pulau yang disinggahi oleh Kapal Perintis adalah P. Kawio, Pulau Matutuang dan P. Marore.   Di Pulau Matutuang dan Pulau Kawio Kapal Perintis tidak berlabuh karena belum tersedia dermaga sehingga unuk menaikan dan menurunkan penumpang dan barang harus menggunakan tambangan. Di Pulau Kawaluso telah  tersedia Pos Keamanan dari TNI AD, namun  belum memiliki personil. Untuk penanganan Kamtibmas masih ditangani melalui POLSEK Kendahe  serta KORAMIL Kendahe. Jumlah pelintas batas di Pulau Kawaluso perbulan sebanyak 5 Orang dan yang paling ramai terjadinya arus pelintas batas adalah pada bulan Nopember dan Desember. 

Isu utama yang ada di Pulau Kawaluso adalah :
  • Andai – andai menyusupnya  tentara Moro dari Pilipina selatan
  • Cukup banyak rumah tangga miskin dan
  • Rusaknya terumbu karang serta abrasi pantai.
Potensi untuk pengembangan 
  • Pengembangan perikanan tangkap dan budidaya
  • Pengembangan Tanaman Kelapa
  • Pemberdayaan Penduduk Pulau Kecil
  • Konservasi  Laut
Sarana yang dapat dibangun
  • Pabrik es dan Sarana Penampungan hasil tangkapan serta jaringan listrik.
  • Tanda Batas laut antar negara dan tanda disetiap pulau kecil

0 comments: